Perjuangan Mendapatkan Vaksin Covid19

Seperti yang sudah kita ketahui bersama, vaksin yang diluncurkan bulan2 kemarin lebih difokuskan buat lansia 60++ dan essential workers. Barulah bulan2 ini gencar banget info vaksin buat 18+, pralansia, dan pekerja parekraf. Mungkin karena keterbatasan stok, jumlah kasus tertinggi, dll, jadi ngga semua rakyat jelata bisa mendapatkan vaksin tersebut. Walopun denger2 sih pemerintah juga kejar target (?). Jadi sejauh ini yang banyak berseliweran adalah info vaksin gratis untuk Rakyat DKI Jakarta. Meskipun sebenernya KTP non-DKI tuh bisa, asalkan ada surat keterangan domisili RT/RW kalo mereka tinggalnya di DKI, ATAU bekerja di DKI dibuktikan dengan surat keterangan kerja.

Nah gue adalah termasuk rakyat jelata tidakpenting alias non-essential, berktp non-DKI pula, masih wfh (lagi) pula. Harus berusaha lebih ekstra demi mendapatkan sejumput vaksin. Mesti agak2 aktif mencari dimana2 aja digelar vaksinasi massal. Dari info yang udah gue kumpulin, biasanya sih kalo di puskesmas gitu dijatah berapa ratus orang/hari. Dan harus cepet2an, alias semakin pagi, chance lo dapet vaksin semakin gede.

Tapi gue mikirnya, kalo mekanisme kayak gitu rentan banget terjadi kerumunan. Ya nurut ngana, namanya juga orang rebutan. Belom lagi yang dateng kesiangan terus ngga dapet, berkeliaran di daerah situ juga. Hufft. Membayangkannya aja aing lelah. Entah kenapa gegara kelamaan di dalem rumah bikin w jadi agak2 alergi sama keberadaan gerombolan manusia. Anxious pisun rasanya.

Jadi, gue nyarinya yang u bisa daftar onlen gitu. Kan pikir gue, kalo online tuh bakalan lebih teratur ya. Secara kita nih daftar dulu di awal, milih tanggal dan jam (kalo ada). Dan kebetulan, sodara gue ada yang ngebagiin info vaksin dari kecamatan Palmerah. Itu gue dapet minggu lalu, dan sengaja daftar hari senin. Yang pikiran w bakalan lebih sepi daripada sabtu-minggu. Yekan kalo senin orang pada kerja yah. Gitu lah logika gue.

Semua berjalan mulus, sampe pas H-sekian, gue dapet wasap jadwal jam 1-2 siang dari panitia. Yodah dong, okelah. Paginya gue bisa kerja dulu. Dan gue dah nyiapin buffer waktu +- 1 jam buat perjalanan ama jaga2. Gue sampe di tempat (kebetulan w milih yang di SLipi Jaya) jam 13.17 yaa ga telat amat juga kan di jadwal jam 1-2 siang (?). Disitu gue agak kaget, soalnya ternyata orangnya BANYAK banget. Yha, banyak buat ukuran gue yang bahkan sehari2 ga ketemu orang lol. Dah gitu banyak yang bergerombol tak tentu arah.

KAN SERAM.

Mananya, sebelomnya tuh gue abis baca berita kalo kecamatan Palmerah termasuk tinggak covid tertinggi. HUFT. Gimana sih ini ya? Gue pun celinguk2 ngeliatin alurnya, yang menurut gue agak ga jelas. Ada papannya, tapi keak ketutupan orang2 gitu gakeliatan. Akhirnya, gue pun menemukan antrian regitrasi. Disitu uda ketar-ketir bats ngeliat antrian panjang dan banyak orang sampe goler2 di beranda mall. Ya ini kenapa coba? Yaudah lah karena gue pikir bakalan lama, gue sambil baca e-book Keajaiban Toko Kelontong Namiya di antrian.

Eeeeh pas udah mau giliran gue, ada petugas yang bilang kalo vaksinnya habis. Wait. HABIS ? Like, come on. How come? Kami semua ini daftar dengan registrasi online. Udah dapet konfirmasi, pula. Ekspektasi gue, mereka uda punya quota dong yah sehari itu berapa, di jam berapa diijinin berapa orang, dan tatalaksana logistik lainnya udah diatur. Lah, kalo jatahnya abis kan artinya sama aja dong kayak go-show di puskemas2? Siapa cepat dia dapat? Dan, ya ngapain dong ah pake registrasi online segala ??? gagal paham w.

Orang belakang gue udah pada protes pas denger kaya gitu. Aing juga ikutan protes. Ya bagaimana tidak, cutoffnya pas gue banget. Dan gue udah menempuh perjalanan yang tidak sebentar, menantang maut di antrian bersama gerombolan manusia. Ga rela w kalo kaga dapet vaksin, tapi dapet covid cluster vaksin iye. Gege banget. Pokonya agak chaos, sampe ada bapak2 yang ngomong sama petugas dengan nada lebih persuasif dan tegas. At least w nggaperlu keluar energi lebih. Akhirnya, kami disuruh nunggu. Entah bagaimana, pokonya gue kebagian nomer lima ratus sekian mendekati akhir2, mendekati batas kuota.

Fiuh.

Tapi perjalanan ga berhenti sampai situ, Armando. Ternyata antrian untuk registrasinya pun panjang bangettt huhuhu. Keak, gue dateng jam 1 siang, baru beneran divaksin tuh jam 4 sore gitu. Setelah regitrasi >> screening >> vaksin >> observasi. Itu pun masih harus nunggu kartu vaksin gitu sejaman lagi, dengan kondisi orang2 uda pada bingung mau nunggunya dimana. Ada yang goler2, ada yang makan di solaria, yang jelas kapasitas kursinya ngga cukup buat nampung semua orang yang hadir. Ya ini bagaimana sih sebenernya? Gue ngga tau juga, sih, apa yang sebenernya terjadi. Pokonya gue berusaha jauh2 aja dari gerombolan manusia sambil nyelesein daily quest Genshin. Luarbiasa, lho.

Pas nama gue dipanggil buat dikasih kertas tanda kelar vaksin, gue baru bisa lega. Ada petugas yang ngasitau efek samping yang mungkin terjadi, trus kapan harus lapor, dan lapor kemana, juga kapan harus vaksin kedua. Kami dikasih paracetamol 2 biji. Okedeh, siap. Abistu gue langsung cabs pesen grab balik ke apato.

Melelahkan banget, Bund. Mau dapet vaksin aja.

Sempet si w mikir, ya namanya gratis.. kaga bole protes kali ya. Katanya sih, sukur2 dapet vaksin. Masih banyak yang belom dapet. Ceunah? Yaudah lah, moga aja yang kedua nanti ngga kayak gini lagi.

Kebetulan, gue dapet vaksinnya Astra Zeneca. Kalo soal efek samping, yang paling gue rasain sih cuma gatel di area suntik beberapa jam habis vaksin. Abis itu pegel2 linu kayak lo habis lama ngga olahraga tau2 lari 5 keliling. Tangan kiri gue juga agak keram (?) agak sakit kaya habis ngangkat barbel gitu. Tapi selebihnya sih ngga ada yang signifikan. Not even fever and headache. Oh ya, gue ngerasa laper banget. Gatau sih ini efek vaksin atau laper karena nunggu antrian vaksin 4 jam. Abis pulang w langsung ngabisin bapau telor asin 3 biji, sepiring nasi + sop ayam + kerupuk. Abis itu masih bisa goler2 nonton Korea Reomit beberapa episod, dan bobonya sekitar jam 10an. Which is lumayan normal juga. Biasa kalo gue bepergian emang lebi gampang capek karena nggak biasa semenjak pandemi + sepanjang jalan mayan anxious. Bangun pagi tetep kayak biasa, dan yang gue rasain ya masih pegel2 aja. Malah gue pakein balsem geliga. Dan karena pegel, jadi pengen goleran aja. Hahaha. Ampunbos.

Efek samping ini ngga beda jauh sama kalo jaman sekolah dulu imunisasi, sih. Bedanya kalo pas sekolah dulu dapet bonus teh kotak, kali ini parasetamol. Speaking about adulting. Heh.

Gue denger pengalaman beberapa temen yang dah divaksin, ada yang prosesnya oke, cepat, dan terkontrol. Tapi kalo pas apes bisa aja malah molor2 kaya gue gini. Saran gue sih kalo misalnya kalian ikutan vaksin yang diadain swasta, di tempat umum. Siap2 aja. Jangan terlalu optimis bakal kelar dalam 2 jam, meskipun di jadwal dibilang cuma bakal berlangsung 1 jam. Unexpected can happen. Kalo bisa, mending sekalian aja cuti. Ato siapin waktu seharian gitu. Daripada daripada.

Yaudah gitu aja. Lebih banyak menuangkan keluhan sih daripada info berarti wkwkwk. Maapin.

Stay safe, jangan lupa daftar vaksin.

PS. Ternyata efek samping demamnya telat. Baru kerasa siang2 1 hari setelah vaksin. Yang mana reda juga setelah diminumin paracetamol.