Kepulangan dan masa depan

Sidang emang sudah berlalu. Tapi bukan berarti gaada masalah baru. Sekarang, hari-hari gue dihabiskan untuk ngurusin tetek bengek kepulangan. Yep. Pulang ke Indonesia maksudnya. For good.

Sebenernya, ini juga masa-masanya gue galau memikirkan masa depan. Apakah gue nyari kerja di Indo? Apakah mending gue lanjut Pd.Eng?  Kalo Ph.D udah gue coret dari daftar, karena kedepannya gue gak ada niatan menjadi dosen ataupun akademisi. Dan untuk jadi profesional, yang lebih penting lo butuhin adalah pengalaman kerja. Gue ga punya alasan kuat untuk Ph.D. Sementara pertimbangan gue sempet pengen lanjut Pd.Eng (Professional Doctorate in Engineering) adalah karena dia lebih praktikal, waktunya lebih sebentar (cuma 2 tahun max), dapet kesempatan internship di perusahaan, dan digaji. Walaupun lebih rendah dari standar profesional Eropa. Sayangnya, Pd.Eng untuk program yang kebetulan gue minatin banget (Data Science) itu setau gue cuma ada di Belanda. So, another 2 years, if I am accepted into this program.

Sementara itu, gue juga daftar-daftar kerja di Indo. Gue pikir, ini adalah saat yang tepat jika gue ingin berubah haluan dari spesialisasi gue di masa lalu ke bidang baru. Karena dari awal, tujuan gue S2 itu selain memperdalam keilmuan, juga untuk memperluas coverage dan skill set guna memenuhi demand industri IT yang berubah cepat. Meskipun kuliah emang ngga jamin bisa langsung bikin lo pinter dan berpengalaman, minimal itu membuka wawasan atas hal-hal yang sebelumnya gue gak tau kalo itu ada. Target utama gue masih start-up. Walaupun kemaren sempet liat-liat lowongan IT di consulting juga. Cuma gue masih galau apakah consulting bener-bener jalan ninja hidup yang cocok buat gue, karena denger-denger kerjanya bisa lembur-lembur sampe pagi walaupun pelajaran yang didapet juga ok. Kalo start-up, gue udah pernah coba. Institusi pemerintah, gue juga pernah, lumayan lama. Yah semua ada plus minusnya. Tapi sejauh ini, culture di start-up masih paling cocok ama gaya hidup + value yang gue anut. Well, we’ll see.

Antara Kerja vs. Pd.Eng, sempet galau juga. Gue juga pengen sih punya pengalaman bener-bener kerja di Eropa, walopun sekarang masalah gue adalah rencana kepulangan yang strict dan *duit idup yang uda tipis berhubung harusnya gue dah lulus dari 3 bulan lalu*. Kalo emang pengen nyari kerja disini, ada visa khusus bernama zoekjaar. Mahal sih. Gue gatau apakah zoekjaar bener-bener worth my time and money. Cuma pada akhirnya, setelah merenung dan sempet kepanggil beberapa tes-tes dari Start-up Indo, kayaknya hati gue lebih condong untuk pulang aja.

Don’t get me wrong. Gue suka hidup disini. Enak, sejahtera bebas drama. It starts to feel like home after 2.5 years, but still, there is a kind of barrier that I cannot penetrate no matter how much effort I give. And I start wondering if it’s worth my time? Is it worth the fight? Dengan balik ke Indo, segalanya emang ga akan seenak disini. Tapi di Indo gue punya keluarga, teman-teman dekat. Punya mental support meski sedikit. Pengalaman pahit mengajarkan gue betapa mental support tidak selayaknya diabaikan, dan ketiadaan mental support bisa berujung tidak baik. Kerjaan akan selalu ada selama dunia ini berputar, tapi waktu sama keluarga dan temen-temen gue belom tentu ada lagi. Cheesy, eh?

Halah, intinya, pusing lah aing. Antara FOMO hidup di Eropa dan mencari kebahagiaan yang haqiqi.

Di saat kaya gini, biasanya gue inget mantra andalan bokap nyokap gue: “Udah, jalanin aja dulu”. Pokonya tiap gue bilang pusing ini itu jawaban mereka selalu itu. Well, kalo dipikir-pikir ada benernya juga. Kadang terlalu banyak mikir malah ga ngapa-ngapain -_- udahlah cobain aja dulu yang ada, jalanin aja dulu. Usaha dulu. Trus berdoa supaya dikasih yang terbaik.

Lalu tentang pulang. Gue nampaknya terlalu meremehkan urusan kepulangan. Banyak banget cuy yang musti dilakuin. Mananya, sebetulnya gue teh disuruh nulis paper buat publikasi gitu kan ama Supervisor gue (walopun gue sebenernya tidak yakin apakah tesis gue layak dipublikasikan dan bersaing dengan paper-paper anak Ph.D keren di luar sana hahahaah *impostor syndrome* ). Tapi karena gue mulai mendapat gambaran sesungguhnya atas kericuhan pulang for good, dan harus ngurus semuanya sendirian mulai dari pindahan hingga administrasi, gue sampe curcol ama ketiga supervisor gue–bahwa gue tidak yakin ini paper akan kelar sebelom gue balik ke indo–. Trus negotiate apakah dibolehin kalo gue ga lanjut mumpung belom banyak. Lagian, ini opsional juga. Bukan syarat kelulusan–itu pertimbangan gue.

Jadi sekarang ini kerjaan gue berputar di packing-buang2-jual2 barang, nyiapin tes dan interview kerja, nungguin dan ngurus-ngurus administrasi, main game harry potter disela-sela istirahat, nyari-nyari lowongan kerja, memikirkan masa depan. Kamar gue udah ga kondusif lagi buat kerja, tapi juga gue males ngampus. Jadilah hari-hari gue sekarang lebih mirip sama hobo.

Yaudah sekian dan terima cemilan buka puasa.

Advertisements