[TravelSeries] South Korea and Things You (probably?) Need to Know Part I

Kepergian gue kali ini (ciah, kepergian) sebenernya trip yang bisa dibilang gue ngga terlalu involved dalam penyusunan rencana lalalanya. Ceritanya, di suatu hari yang cerah di bulan Juli tautau gue dikasihtau kalo nyokap dan adek gue udah pesen tiket ke korea untuk jalan2 sekeluarga. Tanpa sepengetahuan gue. Semuanya terjadi begitu cepat. Like, kemaren wacana trus besok tiket udah di tangan, gitu. Gue sendiri pun ga mengerti gimana ceritanya bisa begitu. hhhh anyway. Gue bukan pecinta kpop banget2, atau Korea in general. Kecuali skincare-nya tentu. Jadi mendengar berita itu semacam B aja gitu. Seperti yet another family trip. Mungkin lain kalo Jepang. Intinya gue gapunya ekspektasi apa-apa soal Korea ini. Whatever will be, will be.

Bahkan di hari gue berangkat malemnya, hari itu gue masih kerja. So edgy.

Biasanya gue akan super excited kalo mau pergi2 gini. Mulai dari browsing tentang gimana caranya naek public transportation di negara tujuan, makanan, dsb. Tapi kali ini gue serahkan semuanya pada Ibunda tercinta, karena kebetulan shit happens at work dan gue gak bisa mikir secara maksimal. Fyi nyokap gue super ahli dalam soal per-travel-an, dan seumur2 kami sekeluarga traveling, kagak pernah yang namanya pake tour. Every itinerary is hand-crafted and carefully picked to our schedule, and usually quite flexible.

Oke eniwei, setelah gue sekeluarga melanglang buana disana, ternyata ada beberapa hal yang gue ngerasa seharusnya gue tau hal-hal itu sebelom berangkat supaya experience-nya lebih maksimal. Sama beberapa hal yang menarik yang gue notice. Hal-hal itu gak gue temuin ketika gue ke China, Hongkong, Macau. Dan gue belom pernah ke Jepang lagi sejak gue TK. Jadi, semua itu cukup baru buat gue.

Kalo how-to dan seluk beluk tempat wisata Korea gue rasa udah banyak orang-orang yang nulis. Jadi gue akan menuliskan beberapa observasi penting dan gak penting gue selama di Korea, yang hopefully beberapa diantaranya bisa membantu pemirsa sekalian untuk meningkatkan experience ketika jalan2 ke Korea. Cus!

Metro di Korea kurang intuitif
Kebetulan gue dan keluarga orangnya Metro abis. Jadi kalo traveling di luar negeri pasti ngandelin mode transportasi yang satu ini. Seumur gue nyicip Metro di berbagai negara, gue pernah sampai pada suatu kesimpulan bahwa kalo lu tersesat di suatu negara, cari Metro terdekat (kalo ada). Niscaya hidup lo akan terselamatkan.

Tapi. Tidak. Dengan. Korea.

Gue pernah ke Cina dimana gue gak bisa buka Google, tapi tetep Survive karena sistem Metro-nya yang lebih intuitif. Di Korea, meski ada huruf latinnya, papan penunjuk jalannya kadang-kadang kontradiktif, terutama di stasiun transit. Lo bisa tersesat di dalam stasiun Metro. Panahnya multi-interpretasi, bisa artinya naik, atau lurus. Trus biasanya kan cara gue nyari jalur yang benar itu dengan ngeliat ujung stasiun terakhirnya. Tapi entah kenapa di Korea ini tidak begitu sistemnya. Ada yang bisa begitu, tapi banyak line yang bentuknya circular. Lo harus liat tujuan lo itu lebih deket ke stasiun apa, yang mana itu belom tentu ujungnya. Belum pernah gue naik metro se-capek di Korea. Selain karena banyak stasiun yang gaada eskalatornya, lo juga mesti hyper alert ketika di stasiun. Kalo ga bisa nyasar.

Oh ya, trus Google Maps ngga terlalu berguna, menurut gue. Sangat disarankan untuk menginstall Naver Maps. Karena lebih enak liatnya. Terutama buat Metro. Itu juga yang disaranin ama stranger waktu kami tersesat di dalam stasiun. Naver Map ini kayak google map yang dipake sama orang2 lokal. But no worries, ada keterangan bahasa Inggrisnya kok. Malah dia bisa nge-suggest route berdasarkan shortest time dan shortest transit. Gue pribadi sangat terbantu dengan si Naver Maps ini. Seperti menemukan oase di tengah gurun.

Bagi yang ingin pergi ke Dae Jang Geum Theme Park, disarankan pakai Tur. Begitupun dengan Nami Island.
Dae Jang Geum Theme Park sebenernya wishlist bokap gue. Doi memang penggemar drakor Dae Jang Geum sejak dahulukala. Drama yang gue bahkan gatau ceritanya apaan karena gak nonton. Dae Jang Geum theme park ini konon katanya adalah tempat syutingnya film tersebut. Kalo diliat2 emang tempatnya selera bokap gue banget.

Biasanya gue nggak menyarankan jalan2 pake tour. Tapi untuk yang satu ini, gue ngga nyaranin untuk pergi sendiri. Pertama, karena lokasinya gak deket Metro Seoul. Dari ujung Metro yang katanya terdekat aja masih 2 jam perjalanan naik Bis. Taksi dari Seoul ga ada yang mau karena di luar jangkauan wilayah mereka. Kedua, gue nanya ke beberapa orang lokal, semuanya nyaranin naek dari tempat yang berbeda. Bahkan ada yang bilang itu lebih deket sama Busan, kita disuruh naek KTX alias kereta cepat. Sampe akhirnya setelah nyasar setengah hari, trip kesana terpaksa di-cancel aja. Trus cabut aja ke Itaewon yang pasti-pasti.

Begitupun dengan Nami Island. Untungnya, yang ke Nami ini keluarga gue emang pake tur. Walaupun agak culture shock karena ternyata pake tur itu gak bebas banget. Serba buru-buru. Tapi setidaknya gabakalan nyasar. Dianter pake bis, tinggal duduk ena. Kemaren gue pake tur dari Klook. Dalam sehari, gue ngunjungin 3 tempat : The Garden of Morning Calm, Nami Island, dan Petite France. So, the verdict is.. untuk tempat2 yang susah dijangkau mending pake Tur. Gak bebas tapi juga waktu gak habis buat nyasar di jalan.

Buang Sampah di Korea
awalnya, mungkin cuma perasaan gue doang kalo meski bisa dikategorikan bersih, di Korea itu tong sampahnya dikit banget. Cenderung terpusat di tempat2 kayak stasiun Metro, atau restoran. Hingga di hari ke-4, ketika mau buang sampah  di tempat pembuangan dalem apartemen, gue dimarahin ama kakek2. Masalahnya kakek2 ini ngga bisa ngomong inggris. Jadi gue gak tau dia marah2 kenapa, sambil nunjuk2 kantong sampah. Gue pikir, oh, ngga boleh buang disini?  Tapi gak yakin juga sih. Trus karena gue liat sampah disana dipilah2 berdasarkan jenisnya, gue mikir lagi.. Oh, jadi harus dipisah2? Sambil kebingungan.. tetiba si kakek ngambil sampah gue. Kan tambah bingung gue.

Padahal kemarenan gue buang sampah juga ngga diomelin. Trus ini kenapa, ferguso? Di tengah kebingungan, gue sampe googling tentang: Cara buang sampah di Korea. Soalnya, gue gapernah diginiin di negara2 lain. Paling mentok, gue misahin sampah plastik/ kertas sama sampah basah. Udah.

Oh, ternyata… buang sampah di Korea itu complicated, kayak hubungan kau dan dia #he. Peraturan di tiap distrik beda2. Intinya, basically lo mesti buang sampah dengan suatu plastik khusus sesuai dengan jenisnya. Plastik ini kagada standarnya. Warnanya di tiap daerah bisa beda2. Gabisa pake plastik mCD buat buang sampah. Lu mesti tanya di daerah lu warnanya apaan buat food waste, general waste, dll. Lo harus beli plastik sampah itu (yg katanya sih duitnya itu semacam tax buat waste management). Food waste, ternyata dipisah lagi juga. Cangkang telor, kulit buah, tulang2, masuknya General Waste. Kertas, plastik, botol, dan barang2 lain bisa jadi punya tempat beda2. Dan kalo ga ngikutin peraturan setempat, konon katanya lu bisa didenda. Hm jelas sudah kenapa si kakek2 itu misuh2.

source: Koreabizwire

Peraturan pemerintah Korea soal sampah ini juga yang gue baca2 bikin tong sampah umum jadi dikit. Biar orang2nya dipaksa buangsampah sesuai peraturan. Tapi menurut gue agak kontradiktif sih… I mean.. okelah inisiasi itu bagus. Tapi mbok ya diedukasi gitu loh di tempat2 umum jadinya kita tau secara alam bawah sadar kalo disono tu sampah dibagi jadi berapa bagian, gitu. Trus lucunya, gue pergi ke minimarket dong nyari kantong sampah. Karena tau yang jaga gabisa English, Gue tunjukin gambarnya.. eh dia bilang gak ada, dan gak tau (?) what. Yaudahlah karena berasa niat gue buang sampah yang bener siasia dan tidak ingin kena denda, gue titip sampah terakhir ke pemilik airBNB untuk minta tolong dibuangin sesuai kaidah yang berlaku. Maaf ya,,

Myeong Dong memang bikin shoppers Kalap, tapi ada yang lebih murah
Kayaknya udah ga perlu gue jelasin kalo Myeong Dong ini memang surganya tukang belanja. Mulai dari kaoskaki 1000 won beli 10 gratis 1 sampe skincare gocengan beli 10 dapet 10, pa aja lu mau gue ada gitu. Belom lagi ada daiso 11 lantai yang bisa bikin emak2 ga pulang2. Gue sendiri yang di Indo belanjanya so-so aja jadi kalap juga waktu ke Myeong Dong. Walaupun beberapa memang ada yang mure banget, menurut gue ada tempat lain yang kurang lebih mirip–walau ga sebesar Myeong Dong–, dan harga barangnya lebih murah.

Alternatif lain kalo pusing dengan keramaian Myeong Dong, bisa juga ke Hongdae (stasiun Hongik University), kalo lo nginep di sekitaran line 2. Harga makanan lebih murah, trus baju2 juga lebih murah bbrp ribu won. Dan tentunya gak seramai Myeong Dong. Hongdae ini juga wilayah kampus, jadi suka banyak street performance gitu. Mungkin karena itu juga harganya lebih murah? Harga mahasiswa.. bukan turis. Wk.

Di deket apato gue di Sinchon juga belakangnya ada tempat belanja yang lebih chill. So, it won’t hurt to explore your neighborhood. Siapa tau nemu hidden gems.

Sebenernya masih ada beberapa lagi. Berhubung gue rada gak enak badan, baru kerasa setelah beberapa hari pulang, nanti postingan ini bakal gue lanjut di part 2.

See you!