3 Hari Menjelajah Swiss Part I: Bern & Geneva

header

Musim ujian kuartal ketiga semester genap akhirnya resmi berakhir. Meskipun gak ada libur official dari kampus, berhubung ujian terakhir kelar cepet, saya dapet libur extra semingguan sebelom kuartal baru dimulai. Trip ini bisa dibilang semi-dadakan. Biasanya, kalo jalan-jalan saya selalu planning jauh-jauh hari. Tapi saya sempet salah liat jadwal ujian, jadi baru ngeh kalo punya jatah libur abis ujian itu seminggu sebelom ujian dimulai. Dan karena libur itu barang langka, saya nggak mau menyia-nyiakan kesempatan ini. Dalam beberapa minggu, saya berakhir menyusun rencana pergi ke luar Belanda–for the first time–.

Pilihan jatuh ke Swiss. Salah satu negara dengan biaya hidup tertinggi di Eropa (mungkin selain skandinavia), yang selain keju dan coklatnya juga terkenal dengan bentang alamnya yang cakep luarbiasa. Awalnya kemakan cerita temen, tapi setelah dipikir-pikir, biar rada mahal seenggaknya Swiss aman buat first-timer cem saya ni. Apalagi saya denger sistem keretanya okebanget. As a fan of train, saya merasa lebih safe di tempat yang sistem keretanya bagus. Karena senyasar-nyasarnya, selama nemu stasiun, biasanya saya bisa pulang. Besides, I think I need some kind of retreat from the world, ngeliat yang ijoijo gimana gitu *halah* tapinya belom kuat mental dan duid kalo harus ke skandinavia.

Dalam 3 hari di Swiss, saya mengunjungi Basel, Bern, Geneva, Luzern, Interlaken, Lauterbrunnen, Zermatt, Chur, dan Zurich. Kebiasaan buruk saya adalah, jika diberikan waktu singkat untuk berkunjung ke suatu negara, saya kepingin melihat sebanyak-banyaknya bagian negara itu meskipun sebenernya agak kurang realistis. Tiga hari sebenernya sangat kurang, untuk itinerary yang saya susun. Atau mungkin cukup, tapi saya nyusunnya kebanyakan. Buat bisa menikmati berbagai wajah Swiss dengan khidmat butuh minimal seminggu, exclude perjalanan, kalo boleh saya bilang. Tapi saya baru nyadar itu setelah sampe sana. Tau gitu kan saya simpen Swiss buat ntar-ntar huahaha. Anyway, perjalanan kemaren banyak sukadukanya juga.

Duka utamanya adalah cuaca. Potensi terbaik Swiss baru bisa keliatan kalo cuacanya bagus. But despite the good weather forecast few weeks before, ternyata 2 dari 3 hari saya disana cuacanya tiba-tiba berubah buruk. Mendung dan ujan ga berenti sepanjang hari. Pengen foto-foto juga susah. Pindah kota juga semua forecast-nya sama. Ini adalah faktor diluar kendali manusia. Atau mungkin, pawang ujannya lagi liburan. Itu juga yang bikin trip saya di tiap kota jadi memendek, karena pergerakan terbatas akibat hujan. Pokoknya kalo udah soal cuaca, mau entar-entar Summer kalo ternyata ga beruntung juga sama aja.

Hari pertama disana saya habiskan keliling kota. Bis saya dari Dusseldorf berhenti di Basel, sebuah kota di perbatasan Jerman, Perancis, Swiss. Saya nggak sempet jalan-jalan di kotanya karena ternyata bis yang saya naekin delay 1,5-2 jam akibat pemeriksaan di perbatasan. Culture shock pertama yang saya temukan disini adalah, WC bayar 2CHF sekali masuk. Mamam. Bukan shock karena berbayarnya, tapi harganya! Maklum, biasa 2000 rupiah jad 2CHF setara 30rebu. WCnya sih oke banget. Saking okenya ampe mereka punya mesin penukar receh (dari koin 5CHF jadi 1-2CHF, bukan untuk duit kertas), pun buat masuk ke area WCnya harus lewat gate yang cuma bisa kebuka kalo udah masukin duit. Uda kek kereta aja. Karena saya belom tau gimana pakenya, insting pertama saya adalah mecah duit dengan cara beli sesuatu. Yaudah, saya beli aja kartupos. Itung-itung biar ga sempet jalan-jalan di Basel, saya punya souvenirnya…wkwk. Eeeh ternyata.. kita sebenernya bisa nuker duit di mbak-mbak penjaga WCnya. Bikin saya mikir kan, situ penjaga WC apa teller bank?

Setelah insiden WC berbayar mahal itu, saya langsung cabs ke Bern, ibukota Swiss. Ga butuh waktu lama untuk memahami sistem perkeretaan di Swiss. Kalopun bingung, petugas informasinya sangat membantu. So, no worries lah. Basel-Bern cuma 1 jam. Yaah Jakarta-bogor lah minus gangguan. Di Swiss, kereta hampir gapernah telat. Telatpun cuma 1-2 menit. Bagi manusia yang biasa menghadapi ganasnya delay KRL Commuter line yang tiap hari telat minimal 15 menit maksimal tak terhingga, 2 menit mah apalah atuh.

Bern menyimpan banyak jejak sejarah, keliatan dari bentukan kotanya. Sebagai penyuka detil arsitektur bangunan kuno, Bern for me is such an interesting place. Andai kata nggak hujan, mungkin saya bakal bisa lebih menikmati. Karena waktunya terbatas, saya cuma keliling kota aja gak sampe masuk ke museum-museum. Dan somehow, saya emang lebih suka menenggelamkan diri di tengah-tengah atmosfer kehidupan lokal setempat sambil merhatiin hal-hal menarik.

Bapak-bapak main catur di tengah kota

Bapak-bapak main catur di tengah kota

Local market di Bern

Local market di Bern

Saya sempet jalan di daerah Bundeshaus (gedung parlemen) ke arah Altstadt von Bern (The old city of Bern)–kota ala-ala medieval yang termasuk dalam UNESCO world heritage. Aura klasiknya masih terasa, bahkan masih keliatan lewat cara sebagian orang-orang lokalnya berpakaian dan berperilaku. Klasik, ala-ala high-middle class jaman revolusi industri (terutama yang tua2).

Bundeshaus

Bundeshaus

DSC_0063

Altstadt von Berne

Di seputaran kota tua Bern, saya sekalian mampir liat zytoglogge–medieval clock tower terkenal yang jadi ikon di kota Bern, masih jalan ampe sekarang–, kindlifresserbrunnen (child eater fountain)–air mancur dari abad 16 dengan patung ogre yang lagi makan anak kecil dengan berbagai legendanya, Berner Munster–gereja katederal dengan arsitektur Gothic dimana kita bisa ngeliat sungai Aare dan perumahan tua disekitarnya (recommended, btw. It’s really a nice place that gives sort of calming atmosphere within the city), dan Einsteinhaus–apartemen tempat tinggal Albert Einstein di Bern yang sekarang udah jadi museum + kafe. Oh, itu satu-satunya museum yang saya masukin. Mana tau dapet secercah inspirasi ato bisa ketularan pinternya Albert Einstein.

DSC_0048

Zytoglogge

Kindlifresserbrunnen

Kindlifresserbrunnen

Zytoglogge + Altstadt von Berne

Zytoglogge + Altstadt von Berne

DSC_0119

DSC_0121

Aare River

Aare River

Berner Munster

Berner Munster

Einsteinhaus

Einsteinhaus

Ada kejadian lucu juga waktu di Bern ini. Masih berhubungan ama WC yang bikin senewen. Waktu itu kan saya lagi dapet, hari2 pertama gitu, jadi kebutuhan ke WC otomatis meningkat dong. Di stasiun Bern, saya nemu sign WC tapi anehnya saya ga liat WC dimana-mana. Trus, setelah sekian lama saya muterin satu stasiun ampe cape, saya nemu ada papan bernama Mc Clean. DAN RUPANYA ITULAH WCNYA SODARA-SODARA! Pantesan aja saya ga ngeh, orang saya pikir itu restoran temennya Mc Donald, Mc Cafe, atau Mc Mc lainnya. Jadi, kalo kalian menemukan Mc Clean di Swiss, itu adalah WC, bukan restoran. Oke? (berlaku di kota lain selain Bern juga). Allrite, enough for toilet thingy =))

Kenapa atuh harus Mc Clean banget

Kenapa atuh harus Mc Clean banget? Misleading.

Overall, buat penyuka arsitektur bersejarah, Bern is a nice city to drown in, not too crowded, and it definitely has its own flavor.

Arsitektur kota Bern

Arsitektur kota Bern

Next destinationnya adalah Geneva. Lumayan jauh, sekitar 2 jam dari Bern, lokasinya ada di ujung barat daya Swiss deket perbatasan Perancis. Kalo di Basel dan Bern semua papan jalan, pengumuman, dan orang-orangnya masih pake Bahasa Jerman, di wilayah Geneva, semuanya berubah jadi Bahasa Perancis.

Disana saya sempet nyasar. Jadi kan waktu bikin itinerary, saya ngeliat tempat-tempat yang sekiranya oke buat dikunjungi di Geneva, lalu memutuskan kalo tempat yang pengen saya kunjungin–yaitu kantor PBB dan Geneva Lake itu lebih deket ke Stasiun Geneve Secheron. Yaudah sesampainya di Geneva, saya naek kereta lagi ke Secheron yang jaraknya cuman 1 stasiun. Kirain kan kayak Palmeran-tanah abang gitu. Kantor PBBnya sih dapet, tapi akses ke danaunya ternyata susah. Kalo liat di Peta, dia kan deket taman. Saya pikir bisa jalan di taman sambil liat danau. Gak taunya.. danaunya kepisah jalan raya gede dan ketutupan gedung2. Secheron ini lebih buat wilayah perkantoran penting–kayak PBB, WTO, dll.

Depan kantor PBB

Depan kantor PBB

Udah gitu kereta ke Geneva kalo dah sore ternyata gak sesering perkiraan, jaraknya lebih jauh dari Palmerah – Tanah Abang *dasar mental KRL wk*. Saya pikir kan bisa lah jalan kaki dari Secheron ke Geneva. Eh gataunya…… saya nyasar ke wilayah antah berantah yang lebih mirip kota mati. Untungnya di Secheron saya sempet jalan juga di Botanical Garden terdekat. At least ngga blunder-blunder amat (tapi juga diluar rencana). Cuaca juga udah agak mencerah.

Greenhouse di Conservatoire et Jardin botaniques de la Ville de Genève

Greenhouse di Conservatoire et Jardin botaniques de la Ville de Genève

tjakepp

tjakepp

DSC_0194

DSC_0195

Gara-gara nyasar itu waktu saya di Geneva nyaris abis. Mungkin kelamaan di Bern juga. Pas nyampe kota Geneva benerannya udah ga sempet jalan-jalan jauh. Cuma sebentar depan stasiun, trus harus ngejar kereta karena saya malem itu nginepnya di Luzern. Which is, another 2,5 hours away by direct train. Geneva overall lebih sibuk dan rame daripada Bern. Walopun rada gagal trip ke Geneva ini, tapi sepanjang perjalanan dari Bern-Geneva itu bagus banget. Ngelewatin kota, bukit, sungai, perbukitan, pedesaan, dan itu berubah-ubah silih berganti dalam 1x perjalanan. Saya sempet menyaksikan Geneva Lake waktu keretanya lewat daerah Lausanne. Jadi, kalo di Swiss itu bahkan duduk cantik di dalem keretanya aja udah berasa wisata. Segagal-gagalnya rencana, not that bad lah…

Adapun pelajaran yang bisa didapat dari trip Day 1 ini adalah: Fokus di 1 kota aja per hari kalo pengen lebih puas. Pilih yang paling worthed dan pengen dikunjungi.  Dan yang kedua, jarak antar kota di Swiss, meski keliatannya deket di peta, waktu tempuhnya bisa berjam-jam, dan kadang belom tentu ada kereta direct meskipun secara logika posisi geografis itu mungkin. Bern has a lot to offer, as well as Geneva and the other cities. Tapi ya itu, waktu tempuhnya bisa bikin abis di jalan.

Next, bakalan saya bahas part favorit saya selama di Swiss kemaren: The homeland of Heidi, that legendary Swiss-Alps!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s